Wah! Robot Mematahkan Jari Anak Berusia 7 tahun?

By Admin - 28 Jul 2022 in Technology
robot mematahkan jari anak

Rekaman yang mengganggu muncul minggu ini dari robot bermain catur yang mematahkan jari seorang anak berusia tujuh tahun selama sebuah turnamen di Rusia.

Dilansir dari techxplore - Komentar publik tentang acara ini menyoroti beberapa kekhawatiran di masyarakat tentang meningkatnya penggunaan robot di masyarakat kita. Beberapa orang bercanda di media sosial bahwa robot itu adalah "pecundang yang sakit" dan memiliki "tempramen buruk."


Tentu saja, robot tidak dapat benar-benar mengekspresikan karakteristik manusia yang sebenarnya seperti kemarahan (setidaknya, belum). Namun komentar-komentar ini memang menunjukkan peningkatan kepedulian di masyarakat tentang "humanisasi" robot. Yang lain mencatat bahwa ini adalah awal dari revolusi robot—membangkitkan gambaran yang dimiliki banyak robot dari film-film populer seperti RoboCop dan The Terminator.

Sementara komentar ini mungkin dibuat dengan bercanda dan beberapa gambar robot dalam budaya populer dibesar-besarkan, mereka menyoroti ketidakpastian tentang seperti apa masa depan kita dengan robot. Kita harus bertanya: apakah kita siap menghadapi kompleksitas moral dan hukum yang ditimbulkan oleh interaksi manusia-robot?


Interaksi manusia dan robot


Banyak dari kita memiliki bentuk dasar kecerdasan buatan di rumah kita. Misalnya, penyedot debu robot adalah barang yang sangat populer di rumah-rumah di seluruh Australia, membantu kami melakukan tugas-tugas yang tidak ingin kami lakukan sendiri.


Tetapi ketika kita meningkatkan interaksi kita dengan robot, kita harus mempertimbangkan bahaya dan elemen yang tidak diketahui dalam pengembangan teknologi ini.


Meneliti insiden catur Rusia, kita mungkin bertanya mengapa robot itu bertindak seperti itu? Jawabannya adalah bahwa robot dirancang untuk beroperasi dalam situasi yang pasti. Mereka tidak bisa menangani kejadian tak terduga dengan baik.


Jadi dalam kasus anak dengan jari patah, pejabat catur Rusia menyatakan insiden itu terjadi karena anak tersebut "melanggar" aturan keselamatan dengan mengambil gilirannya terlalu cepat. Salah satu penjelasan dari kejadian tersebut adalah ketika anak tersebut bergerak cepat, robot tersebut salah mengartikan jari anak tersebut sebagai bidak catur.


Apa pun alasan teknis dari tindakan robot tersebut, hal itu menunjukkan bahwa ada bahaya tertentu dalam membiarkan robot berinteraksi langsung dengan manusia. Komunikasi manusia itu kompleks dan membutuhkan perhatian pada suara dan bahasa tubuh. Robot belum cukup canggih untuk memproses isyarat tersebut dan bertindak dengan tepat.


Apa yang dikatakan hukum tentang robot?


Terlepas dari bahaya interaksi manusia-robot yang ditunjukkan oleh insiden catur, kompleksitas ini belum dipertimbangkan secara memadai dalam hukum dan kebijakan Australia.


Satu pertanyaan hukum mendasar adalah siapa yang bertanggung jawab atas tindakan robot. Undang-undang konsumen Australia menetapkan persyaratan yang kuat untuk keamanan produk untuk barang yang dijual di Australia. Ini termasuk ketentuan untuk standar keselamatan, pemberitahuan peringatan keselamatan, dan tanggung jawab produsen atas cacat produk. Dengan menggunakan undang-undang ini, pembuat robot dalam insiden catur biasanya akan bertanggung jawab atas kerusakan yang terjadi pada anak tersebut.


Namun, tidak ada ketentuan khusus dalam undang-undang produk kami terkait robot. Ini bermasalah karena hukum Konsumen Australia memberikan pembelaan terhadap kewajiban. Ini dapat digunakan oleh produsen robot untuk menghindari tanggung jawab hukum mereka, sebagaimana berlaku jika "keadaan pengetahuan ilmiah atau teknis pada saat barang dipasok oleh pabrikan mereka tidak memungkinkan ditemukannya cacat keselamatan itu. "


Sederhananya, produsen robot dapat berargumen bahwa mereka tidak menyadari cacat keselamatan dan tidak mungkin menyadarinya. Dapat juga dikatakan bahwa konsumen menggunakan produk dengan cara yang tidak dimaksudkan. Oleh karena itu, saya berpendapat bahwa undang-undang yang lebih spesifik yang secara langsung berhubungan dengan robot dan teknologi lainnya diperlukan di Australia.


Badan-badan reformasi hukum telah melakukan beberapa pekerjaan untuk membimbing para pembuat undang-undang kita di bidang ini. Misalnya, Komisi Hak Asasi Manusia Australia mengeluarkan Laporan Hak Asasi Manusia dan Teknologi yang penting pada tahun 2021. Laporan tersebut merekomendasikan pemerintah Australia untuk membentuk komisaris keamanan AI yang berfokus pada mempromosikan keselamatan dan melindungi hak asasi manusia dalam pengembangan dan penggunaan AI di Australia. Pemerintah belum menerapkan rekomendasi ini, tetapi akan memberikan jalan bagi produsen dan pemasok robot untuk bertanggung jawab.


Implikasi untuk masa depan


Tindakan robot catur minggu ini telah menunjukkan perlunya regulasi hukum yang lebih besar tentang kecerdasan buatan dan robotika di Australia. Hal ini terutama terjadi karena robot semakin banyak digunakan di lingkungan berisiko tinggi seperti perawatan lansia dan untuk membantu penyandang disabilitas. Robot seks juga tersedia di Australia dan sangat mirip dengan manusia, menimbulkan kekhawatiran etika dan hukum tentang konsekuensi tak terduga dari penggunaannya.


Menggunakan robot jelas memiliki beberapa manfaat bagi masyarakat—mereka dapat meningkatkan efisiensi, mengisi kekurangan staf, dan melakukan pekerjaan berbahaya atas nama kita.


Tetapi masalah ini kompleks dan membutuhkan respons yang kompleks. Meskipun robot yang mematahkan jari anak mungkin terlihat hanya sekali, hal itu tidak boleh diabaikan. Peristiwa ini seharusnya membuat regulator hukum kita menerapkan undang-undang yang lebih canggih yang secara langsung berhubungan dengan robot dan AI.

Tags: robot, robot mematahkan jari, robot mematahkan jari anak, insiden robot catur
Sharing is caring :
Share on Facebook Share on Twitter

Rekomendasi

Artikel Terkait


Nokia Abaikan Masalah Chip Demi Gandakan Keuntungan

Steam Deck Hadir! Awal Era PC Gaming Portable Dimulai?

Microsoft Sebutkan Penyebab Kehilangan Target Laba

Setuju! Kecerdasan Buatan Harus Berkolaborasi Dengan Manusia

Perangkat Ponsel Dapat Mengukur Pembusukan Makanan?

Wah! Robot Mempelajari Rutinitas dan Suasana Hati Pengguna
Razor Logo
Learn Together. Play Together.
Contact
support@razorpowered.com
Other Links
Privacy Policy
Disclaimer
Sitemap

© 2022 Razor. All Rights Reserved. Powered By Razorpress
Gameniaga Oxydaily Pipe Romsniac