Microsoft Sebutkan Penyebab Kehilangan Target Laba

By Jeffry Andrian - 27 Jul 2022 in Technology
microsoft

Microsoft pada hari Selasa melaporkan laba fiskal kuartal keempat sebesar $16,7 miliar, atau $2,23 per saham, jauh dari ekspektasi analis sebesar $2,29 per saham—kekecewaan langka dari raksasa teknologi yang secara konsisten mengalahkan ekspektasi Wall Street dalam beberapa tahun terakhir.

Ini membukukan pendapatan $ 51,9 miliar pada periode April-Juni, naik 12% dari tahun lalu. Analis telah mencari pendapatan sebesar $ 52,94 miliar, menurut FactSet.


Perusahaan menyalahkan sejumlah "kondisi makroekonomi yang berkembang dan hal-hal tak terduga lainnya" karena mempengaruhi kinerja keuangannya, termasuk penghentian produksi terkait pandemi di China, pasar komputer pribadi yang memburuk, menurunkan pengeluaran untuk iklan dan perang di Ukraina, yang menyebabkan Microsoft untuk mengurangi operasinya di Rusia.

Perusahaan telah menurunkan perkiraan laba dan penjualannya pada awal Juni berdasarkan apa yang digambarkan sebagai perubahan "tidak menguntungkan" dalam nilai tukar mata uang asing karena dolar AS melonjak.


Musim yang sulit untuk penjualan komputer—disalahkan pada gangguan rantai pasokan dan ketidakstabilan geopolitik—tekanan pada bisnis komputasi pribadi Microsoft, yang bergantung pada pendapatan lisensi dari produsen PC yang menginstal sistem operasi Windows pada produk mereka.


Penjualan dari lisensi tersebut turun 2% dari waktu yang sama tahun lalu, Microsoft melaporkan Selasa. Itu, bersama dengan penurunan 6% dalam penjualan konten terkait game Xbox Microsoft, menyeret segmen bisnis komputasi pribadi perusahaan yang lebih luas, yang tumbuh hanya 2% menjadi $ 14,4 miliar untuk kuartal tersebut.


Perusahaan riset pasar Gartner baru-baru ini mengatakan pengiriman PC global turun 12,6% pada kuartal kalender kedua tahun 2022 dari waktu yang sama tahun lalu, penurunan paling tajam dalam sembilan tahun. Laporan lain oleh International Data Corp. memperkirakan pengiriman PC turun 15,3% selama periode April-Juni, kuartal kedua berturut-turut dari pengiriman yang lebih rendah setelah dua tahun pertumbuhan.


Pertumbuhan bisnis komputasi awan Microsoft menutupi beberapa kekurangannya di tempat lain. Segmen berbasis cloud Microsoft menjual $20,9 miliar untuk kuartal tersebut, naik 20% dari tahun lalu.


Segmen perangkat lunak yang berhubungan dengan pekerjaan Microsoft, yang mencakup rangkaian produk Office-nya, tumbuh 13% menjadi $16,6 miliar untuk kuartal tersebut. Itu termasuk peningkatan 26% pendapatan dari jaringan sosial LinkedIn yang berfokus pada karier, meskipun pengeluaran lebih rendah untuk iklan di layanan tersebut.


Microsoft saat ini bertujuan untuk menutup pembelian perusahaan video game Activision Blizzard senilai $68,7 miliar, dalam apa yang bisa menjadi akuisisi industri teknologi terbesar yang pernah ada. Kesepakatan itu, yang diumumkan pada Januari, menunggu persetujuan dari otoritas antimonopoli di AS dan Inggris.


sumber:

https://techxplore.com/news/2022-07-microsoft-blames-economic-woes-profit.html

Tags: microsoft, microsoft kehilangan target laba
Sharing is caring :
Share on Facebook Share on Twitter

Rekomendasi

Artikel Terkait


Nokia Abaikan Masalah Chip Demi Gandakan Keuntungan

Steam Deck Hadir! Awal Era PC Gaming Portable Dimulai?

Wah! Robot Mematahkan Jari Anak Berusia 7 tahun?

Setuju! Kecerdasan Buatan Harus Berkolaborasi Dengan Manusia

Perangkat Ponsel Dapat Mengukur Pembusukan Makanan?

Wah! Robot Mempelajari Rutinitas dan Suasana Hati Pengguna
Razor Logo
Learn Together. Play Together.
Contact
support@razorpowered.com
Other Links
Privacy Policy
Sitemap

© 2022 Razor. All Rights Reserved. Powered By Razorpress