Setuju! Kecerdasan Buatan Harus Berkolaborasi Dengan Manusia

By Jeffry Andrian - 30 Jul 2022 in Technology
kecerdasan buatan

Pada September 2020, The Guardian menerbitkan sebuah opini yang ditulis oleh sebuah program. Kecerdasan buatan, yang disebut GPT-3, adalah model bahasa besar yang dikembangkan oleh OpenAI, dan mengajukan pertanyaan berani di judul teks yang dihasilkan mesin: "Sebuah robot menulis seluruh artikel ini. Apakah Anda takut, manusia?"

Memang, ini adalah waktu yang menakutkan untuk menjadi penulis profesional. Sebelumnya pada tahun 2020, Microsoft memberhentikan jurnalis untuk menggantikan mereka dengan AI tulisan. Dan ketika model bahasa AI menjadi semakin baik, para peneliti mengklaim bahwa teks yang dihasilkan AI akan segera tidak dapat dibedakan dari yang ditulis oleh seseorang.

Tim peneliti kami di University of British Columbia menyelidiki apa arti kebangkitan AI bagi penulis manusia. Secara khusus, kami mencoba memahami apa yang diharapkan penulis manusia dari AI, dan di mana batasannya dalam hal menulis.


Kami mewawancarai tujuh penghobi dan 13 penulis profesional, menggunakan pendekatan fiksi desain. Kami pertama kali menunjukkan kepada penulis desain spekulatif yang berbeda dari penulis AI futuristik. Kami kemudian meminta mereka untuk merenungkan bagaimana menulis bersama dengan AI akan mengubah praktik dan persepsi mereka tentang menulis.


Kami menemukan bahwa penulis ingin AI menghormati nilai-nilai pribadi yang mereka kaitkan dengan tulisan. Nilai-nilai pribadi ini adalah: nilai-nilai emosional dan produktivitas.


Emosi dan produktivitas


Para penghobi dalam penelitian kami mengatakan bahwa mereka menemukan kegembiraan dalam proses menulis, mengacu pada tindakan menulis sebagai "kerja cinta". Saat mempertimbangkan skenario di mana menggunakan AI akan membuat mereka lebih produktif, para penghobi tidak tertarik menggunakan teknologi penulisan yang canggih jika itu menggantikan apa artinya menjadi seorang penulis.


Para penulis menghubungkan tiga jenis nilai emosional yang berbeda dengan menulis. Beberapa penulis ingin mengklaim kepemilikan atas kata-kata yang mereka tulis dan khawatir bahwa penulisan bersama dengan AI berarti bahwa teks tersebut tidak akan dianggap sepenuhnya milik mereka. Penulis lain mengaitkan rasa integritas dengan tindakan menulis, dan mengatakan menggunakan AI akan "seperti curang." Yang lain hanya menikmati proses mengubah ide mereka menjadi kata-kata.


Sebaliknya, bagi penulis profesional, menulis adalah sarana hidup. Jika itu bisa membuat mereka lebih produktif, mereka terbuka untuk menggunakan penulis AI dan menugaskan sebagian pekerjaan mereka ke penulis robot. Para penulis profesional membayangkan diri mereka menggunakan AI sebagai penulis bayangan yang dapat mewujudkan ide-ide mereka menjadi karya tulis. Sampai batas tertentu, penulis profesional bersedia mengkompromikan nilai-nilai emosional mereka dengan imbalan produktivitas.


Beberapa penulis percaya bahwa AI akan melakukan pekerjaan dengan baik dalam tugas menulis sederhana seperti membuat peningkatan gaya, penyusunan ulang, dan proofreading. Tetapi mereka tidak terlalu percaya pada kapasitas AI untuk tugas-tugas penulisan kreatif, seperti merencanakan alur naratif dan mengatur latar belakang karakter utama dalam cerita.


Ketika disajikan dengan skenario spekulatif lainnya, penulis akan setuju untuk melakukan outsourcing tugas menulis hanya ketika kepercayaan mereka pada AI menggantikan kepercayaan diri mereka sendiri.


Penulis hantu yang baik


Studi kami menyiratkan alat tulis AI yang ideal harus berperilaku seperti kolaborator manusia dan bahwa alat semacam itu perlu menyadari batas-batas penulis manusia dan merespons dengan menyesuaikan tingkat intervensi dan gaya penulisan yang sesuai.


Menulis dengan AI dapat memberi penulis energi dan waktu untuk sisi kreatif dari proses penulisan. Idealnya, dorongan kewirausahaan kita tidak akan sepenuhnya menggusur manusia dari upaya kreatif kita.


sumber:

https://techxplore.com/news/2022-07-threaten-jobs-artificial-intelligence-collaborate.html

Tags: kecerdasan buatan, kecerdasan buatan harus bisa berkolaborasi, kecerdasan buatan harus bisa berkolaborasi dengan manusia
Sharing is caring :
Share on Facebook Share on Twitter

Rekomendasi

Artikel Terkait


Nokia Abaikan Masalah Chip Demi Gandakan Keuntungan

Steam Deck Hadir! Awal Era PC Gaming Portable Dimulai?

Microsoft Sebutkan Penyebab Kehilangan Target Laba

Wah! Robot Mematahkan Jari Anak Berusia 7 tahun?

Perangkat Ponsel Dapat Mengukur Pembusukan Makanan?

Wah! Robot Mempelajari Rutinitas dan Suasana Hati Pengguna
Razor Logo
Learn Together. Play Together.
Contact
support@razorpowered.com
Other Links
Privacy Policy
Sitemap

© 2022 Razor. All Rights Reserved. Powered By Razorpress