Wah! Google Mematikan Layanan Cloud Gaming Stadia?

By Admin - 30 Sep 2022 in Technology
google mematikan layanan cloud gaming google stadia

Google pada hari Kamis mengatakan google akan mematikan layanan cloud gaming google stadia, layanan video game cloud yang diluncurkan tiga tahun lalu untuk memungkinkan orang mengakses permainan berkualitas konsol semudah mereka melakukan email.

"Layanan ini ternyata belum mendapatkan daya tarik dengan pengguna yang kami harapkan sehingga kami telah membuat keputusan sulit untuk mulai menghentikan layanan streaming Stadia kami," kata wakil presiden Google Phil Harrison dalam sebuah postingan blog.

Google mengatakan akan mengembalikan pembelian perangkat keras Stadia, seperti pengontrol, serta konten game yang dibeli melalui toko online-nya, dan pemain akan memiliki akses ke layanan hingga 18 Januari tahun depan, tambahnya.


"Mereka memiliki ide bagus dan model bisnis yang buruk," kata analis Wedbush Securities Michael Pachter tentang Stadia.


"Mereka mencoba menawarkan layanan sebagai langganan tanpa game."


Pembuat Xbox Microsoft, sementara itu, menawarkan layanan Game Pass saingan "dengan banyak permainan," menjadikannya pilihan yang lebih menggoda bagi para pemain, kata Pachter.


Game Pass memiliki sekitar 25 juta pelanggan, sementara Stadia memiliki kurang dari satu juta, kata analis.


Microsoft dianggap sebagai video game streaming kelas berat dengan layanan Xbox Game Pass dan komunitas besar pemain yang menggunakan konsol dan komputer desktopnya.


Perusahaan yang berbasis di Redmond, Washington ini juga memiliki studio video game yang stabil.


Dan sementara Microsoft membuat konsol video game Xbox, itu telah memimpin pergeseran untuk membiarkan orang memainkan judul di perangkat yang terhubung dengan internet yang mereka pilih dengan judul yang dihosting di cloud.


Microsoft baru-baru ini mengumumkan bahwa kemampuan untuk memainkan game Xbox akan dibangun ke dalam televisi pintar Samsung dalam langkah cloud gaming terbarunya.


“Kami sedang dalam upaya untuk menghadirkan kegembiraan dan komunitas game kepada semua orang di planet ini, dan membawa aplikasi Xbox ke TV pintar adalah langkah lain dalam mewujudkan visi kami,” kata kepala Microsoft Gaming Phil Spencer dalam sebuah posting.


Microsoft melambungkan dirinya ke liga besar di salah satu pasar paling menguntungkan di dunia awal tahun ini dengan mengumumkan kesepakatan $69 miliar untuk mengambil alih pembuat video game Activision Blizzard—akuisisi terbesar dalam sejarah sektor ini.


Amazon awal tahun ini meluncurkan layanan streaming video game Luna untuk masyarakat umum di Amerika Serikat, yang bertujuan untuk memperluas kerajaan multi-cabangnya ke dalam industri game yang sedang booming.


Luna memungkinkan pemain untuk mengakses game langsung secara online tanpa memerlukan konsol sebagai bagian dari teknologi cloud gaming yang dipandang sebagai arah masa depan industri.


Luna menghadapi Microsoft dan pembuat PlayStation Sony serta Stadia.

Tags: google, cloud gaming, google stadia, google mematikan layanan cloud gaming google stadia
Sharing is caring :
Share on Facebook Share on Twitter

Rekomendasi

Artikel Terkait


Nokia Abaikan Masalah Chip Demi Gandakan Keuntungan

Steam Deck Hadir! Awal Era PC Gaming Portable Dimulai?

Microsoft Sebutkan Penyebab Kehilangan Target Laba

Wah! Robot Mematahkan Jari Anak Berusia 7 tahun?

Setuju! Kecerdasan Buatan Harus Berkolaborasi Dengan Manusia

Perangkat Ponsel Dapat Mengukur Pembusukan Makanan?
Razor Logo
Learn Together. Play Together.
Contact
support@razorpowered.com
Other Links
Privacy Policy
Disclaimer
Sitemap

© 2022 Razor. All Rights Reserved. Powered By Razorpress
Gameniaga Oxydaily Pipe Romsniac